Teks Khutbah Jumat Tema Pentingnya Silaturhami,Singkat Padat dan Mengena - Bisa Download

Teks Khutbah Jumat Tema Pentingnya Silaturhami,Singkat Padat dan Mengena - Bisa Download

masjid-pixabay/MONTCODONOSTIA-

SINERGIANEWS.com – Teks Khutbah Jumat Tema Pentingnya Silaturhami,Singkat Padat dan Mengena - Bisa Download . Jika anda saat ini sedang mencari materi untuk Khotbah untuk momen Idul Fitri, maka anda berada di halaman yang tepat.

Khutbah adalah salah satu cara yang dipakai untuk mengkomunikasikan pesan. Khutbah ini juga sering dibawakan ketika shalat Jumat, dakwah Hari Raya Idul Fitri, Natal, dan lain-lain.


Membuat Khutbah bisa dikatakan cukup sulit terutama bagi orang yang tidak terbiasa melakukannya. Belum lagi harus menyiapkan diri untuk berbicara di depan umum, itu sudah cukup makan tenaga.

Baca juga: Teks Khutbah Idul Fitri dengan Tema Eratkan Persaudaraan di Era Digital

Baca juga: 3 Contoh Ceramah Tentang Sedekah Singkat, Padat dan Mudah Diingat


×


Baca juga: Singkat dan Jelas! Teks Khutbah dan Ceramah Usai Sholat Taraweh, Tema Pentingnya Menjaga Lisan Saat Berpuasa

Jika anda sedang mencari inspirasi khutbah momen Idul Fitri dengan teks yang ringkas, berikut ini adalah contoh teks Khobtah singkat, padat dan bermakna.

Teks Khotbah Idul Fitri Tema Silahturahmi

Khutbah 1

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الله اكبر الله اكبر الله اكبر الله اكبر الله اكبر الله اكبر الله اكبر الله اكبر الله اكبر الله اكبركبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة واصيلا. لا اله الا الله والله اكبر. الله اكبر ولله الحمد 

الحمد لله أَنْعَمَنَا بِخَتْمِ رَمَضَان الكَرام، وأَعَادَ عَلينا بعِيدِ الفِطْرِ العظام، اشهد ان لا اله الا الله وحده لا شريك له، شها دة تنجي قا ئلها من عذاب اخر الايام. 

واشهد ان محمدا عبده ورسوله، الذي نال رسول الختام. 

اللهم صل وسلم وبا رك على سيدنا محمد حاء الرحمة وميم الملك ودال الدوام، وعلى اله وصحبه وسلم. 

الله اكبر الله اكبر ولله الحمد. 

فيا معاشر المسلمين رحمكم الله، اتقو الله واعلموا ان يومكم هذا يوم عيد وسرور. 

Ma’asyiral muslimin hafidhakumullah,

Marilah dalam kesempatan mengawali bulan Syawal 1439 H/2018 M ini, kita bersama-sama meningkatkan takwa kita kepada Allah ﷻ dengan senantiasa melaksanakan segala perintahnya dan berusaha secara maksimal meninggalkan segala larangan-Nya. Dengan bekal takwa inilah, semoga kelak kita menjadi penghuni surga, amin ya rabbal ‘alamin. 

Rasa sedih pagi ini kita sangat terasa dengan perginya bulan Ramadhan. Begitu pula rasa bahagia itu hadir karena Allah masih memberikan kita umur panjang sehingga mampu menyelesaikan ibadah selama Ramadhan hingga menjumpai malam lailatul qadr. Hadirnya bulan Syawal kali ini tentunya menjadi sebuah renungan bagi kita agar semangat ibadah Ramadhan tidak hilang. 

Simak lanjutannya pada halaman berikutnya.

TAG:
Sumber:

UPDATE TERBARU