Teks Khutbah Jumat 2022 Bikin Sedih Terharu dan Membuat Jamaah Menangis, Tema Persaudaraan

Teks Khutbah Jumat 2022 Bikin Sedih Terharu dan Membuat Jamaah Menangis, Tema Persaudaraan

masjid eril- bouassa/pixabay-

Momen Idul Fitri adalah waktunya melakukan interaksi nyata yang berkualitas bersama orang di sekitar kita dengan bertemu, saling silaturahmi dan berkomunikasi. Tidaklah sempurna merayakan dan mengucapkan "Selamat Hari Raya" hanya melalui media sosial atau SMS saja, selagi kita mampu untuk menjangkau orang tua, saudara, teman ataupun kolega kita.

Pergeseran perilaku masyarakat yang cenderung mengarah kepada sikap menggampangkan dan menyepelekan semua hal akibat media sosial, menjadi keprihatinan kita bersama. Banyak saat ini orang yang bermedia sosial tidak mengedepankan akhlakul karimah. Jari-jemari dalam status dan komentar di media sosial malah terkadang lebih tajam dari mulut tatkala berbicara.


Di media sosial, banyak yang tidak lagi menghormati orang tua dengan berkata semaunya, jauh dari akhlak yang dicontohkan Rasulullah dan orang tua kita dulu. Ujaran kebencian, fitnah, ghibah, namimah dan mengkonsumsi informasi hoaks sudah menjadi hal yang lumrah di media sosial.

Menyikapi kondisi inilah Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah menerbitkan Fatwa Nomor 24 Tahun 2017 tentang Hukum dan Pedoman Bermuamalah melalui Media Sosial. Dalam fatwa tersebut tercantum beberapa hal yang diharamkan bagi umat Islam dalam penggunaan media sosial. Setiap Muslim yang bermuamalah melalui media sosial diharamkan melakukan ghibah (membicarakan keburukan atau aib orang lain), fitnah, namimah (adu domba), dan penyebaran permusuhan.

Panduan ini bisa dijadikan pegangan kita selaku umat Islam agar bagaimana bersikap khususnya terhadap hoaks yang saat ini sudah sangat membahayakan sendi-sendi kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Informasi yang mengalir tanpa henti tiap detik harus disikapi dengan bijak. Rasulullah pun sebenarnya telah mengajarkan bagaimana menyikapi sebuah berita di antaranya dengan bertabayun atau klarifikasi, melalui firman Allah:



×


يَاأَيُّهَاالَّذِينَ آمَنُواإِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُواأَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

Artinya: Wahai orang-orang yang beriman, jika ada seorang faasiq datang kepada kalian dengan membawa suatu berita penting, maka tabayyunlah (telitilah dulu), agar jangan sampai kalian menimpakan suatu bahaya pada suatu kaum atas dasar kebodohan,

Simak lanjutannya pada halaman berikutnya.

TAG:
Sumber:

UPDATE TERBARU